Mengenal Lebih dalam Tentang Planet Merkurius - Nam Marleys

    Social Items

Mengenal Lebih dalam Tentang Planet Merkurius
Halo sahabat astronomi pada artikel kali ini saya bercerita tentang Merkurius, yang notabenenya planet terdekat dengan matahari. Merkurius merupakan planet terkecil di tata surya kita dan terdekat dengan Matahari, Merkurius hanya sedikit lebih besar dari Bulan dan Bumi. Dari permukaan Merkurius, Matahari akan muncul lebih dari tiga kali lebih besar daripada ketika dilihat dari Bumi, dan sinar matahari akan sebanyak 11 kali lebih terang. Meskipun kedekatannya dengan Matahari, Merkurius bukanlah planet terpanas di tata surya kita - sebutan itu milik Venus terdekat, berkat komposisinya yang padat. Tapi Merkurius adalah planet tercepat, melesat mengelilingi Matahari setiap 88 hari Bumi.

• Ukuran dan Jarak
Dengan radius 1.516 mil (2.440 kilometer), Merkurius sedikit lebih dari 1/3 lebar Bumi. Jika Bumi seukuran nikel, Merkurius akan menjadi sebesar blueberry.

Dari jarak rata-rata 36 juta mil (58 juta kilometer), Merkurius berjarak 0,4 unit astronomi dari Matahari. Satu unit astronomi (disingkat AU), adalah jarak dari Matahari ke Bumi. Dari jarak ini, dibutuhkan sinar matahari 3,2 menit untuk perjalanan dari Matahari ke Merkurius.

• Orbit dan Rotasi
Merkuriua yang sangat eksentrik, berbentuk telur mengorbit planet sedekat 29 juta mil (47 juta kilometer) dan sejauh 43 juta mil (70 juta kilometer) dari Matahari. Kecepatannya mengelilingi Matahari setiap 88 hari, perjalanan melalui ruang angkasa di hampir 29 mil (47 kilometer) per detik, lebih cepat daripada planet lainnya.

Merkurius berputar perlahan pada sumbunya dan menyelesaikan satu putaran setiap 59 hari Bumi. Tetapi ketika Merkurius bergerak paling cepat dalam orbit elipsnya mengelilingi Matahari (dan ini paling dekat dengan Matahari), setiap rotasi tidak disertai dengan matahari terbit dan terbenam seperti di kebanyakan planet lain. Matahari pagi muncul naik sebentar, terbenam dan bangkit kembali dari beberapa bagian permukaan planet. Hal yang sama terjadi secara terbalik saat matahari terbenam untuk bagian lain dari permukaan. Satu hari matahari Merkuri (satu siklus siang-malam penuh) setara 176 hari Bumi — lebih dari dua tahun di Merkurius.

Sumbu rotasi Merkurius dimiringkan hanya 2 derajat sehubungan dengan bidang orbitnya mengelilingi Matahari. Itu berarti berputar hampir sempurna tegak dan tidak mengalami musim seperti banyak planet lain lakukan.

• Pembentukan
Merkurius terbentuk sekitar 4,5 miliar tahun yang lalu ketika gravitasi menarik gas berputar dan debu bersama untuk membentuk planet kecil ini yang terdekat dengan Matahari. Seperti planet terestrial lainnya, Merkurius memiliki inti pusat, mantel berbatu, dan kerak padat.

• Struktur
Merkurius adalah planet terpadat kedua, setelah Bumi. Ia memiliki inti logam besar dengan radius sekitar 1.289 mil (2.074 kilometer), sekitar 85 persen dari radius planet. Ada bukti bahwa itu sebagian cair, atau cair. Cangkang luar Merkurius, yang sebanding dengan cangkang luar Bumi (disebut mantel dan kerak), tebalnya hanya sekitar 400 kilometer (250 mil).

• Permukaan
Permukaan Merkurius menyerupai bulan Bumi, bekas luka akibat banyak kawah akibat tabrakan dengan meteoroid dan komet. Crater dan fitur-fitur di Mercury dinamai sesuai dengan artis, musisi atau pengarang terkenal, termasuk penulis anak-anak Dr. Seuss dan perintis tari Alvin Ailey.

DAS dampak yang sangat besar, termasuk Caloris (960 mil atau 1,550 kilometer dengan diameter) dan Rachmaninoff (190 mil, atau 306 kilometer dengan diameter), diciptakan oleh dampak asteroid di permukaan planet pada awal sejarah tata surya. Meskipun ada wilayah luas dengan medan yang halus, ada juga tebing, beberapa ratus mil panjang dan menjulang hingga satu mil tinggi. Mereka naik saat interior planet itu mendingin dan terkontraksi selama miliaran tahun sejak Merkurius terbentuk.

Sebagian besar permukaan Merkurius akan tampak coklat keabu-abuan ke mata manusia. Garis-garis terang disebut "sinar kawah." Mereka terbentuk ketika asteroid atau komet menyerang permukaan. Jumlah energi yang sangat besar yang dilepaskan dalam dampak seperti itu menggali lubang besar di tanah, dan juga menghancurkan sejumlah besar batu di bawah titik benturan. Sebagian dari material yang dihancurkan ini dibuang jauh dari kawah dan kemudian jatuh ke permukaan, membentuk sinar. Partikel halus dari batu hancur lebih reflektif daripada potongan besar, sehingga sinar tampak lebih cerah. Lingkungan ruang — dampak debu dan partikel angin-matahari — menyebabkan sinar menggelap seiring waktu.

Suhu di permukaan Merkurius ekstrim, baik panas maupun dingin. Pada siang hari, suhu di permukaan Merkurius bisa mencapai 800 derajat Fahrenheit (430 derajat Celcius). Karena planet ini tidak memiliki atmosfer untuk menahan panas itu, suhu malam hari di permukaan bisa turun menjadi minus 290 derajat Fahrenheit (minus 180 derajat Celsius).

Merkurius mungkin memiliki es air di kutub utara dan selatan di dalam kawah yang dalam, tetapi hanya di daerah bayangan permanen. Di sana bisa cukup dingin untuk melestarikan air es meskipun suhu tinggi di bagian planet yang diterangi matahari.

• Suasana
Alih-alih atmosfer, Merkurius memiliki eksosfer tipis yang terdiri dari atom-atom yang diledakkan dari permukaan oleh angin matahari dan meteoroid yang mencolok. Eksosfer merkuri sebagian besar terdiri dari oksigen, natrium, hidrogen, helium, dan kalium.

• Potensi untuk Hidup
Lingkungan Merkurius tidak kondusif bagi kehidupan seperti yang kita ketahui. Suhu dan radiasi matahari yang menjadi ciri planet ini kemungkinan besar terlalu ekstrim bagi organisme untuk beradaptasi.

• Bulan
Merkurius tidak memiliki bulan.

• Magnetosfer
Medan magnet Merkurius diimbangi relatif terhadap ekuator planet. Meskipun medan magnet Merkurius di permukaan hanya memiliki satu persen kekuatan Bumi, ia berinteraksi dengan medan magnet dari angin matahari untuk kadang-kadang menciptakan tornado magnetik yang kuat yang mengalirkan cepat, panas surya angin plasma ke permukaan planet. Ketika ion-ion itu menyerang permukaan, mereka melumpuhkan atom-atom yang bermuatan netral dan mengirimkannya pada lingkaran tinggi ke langit.

Nah, sudah tau kan rincian rincian dari planet Merkurius. Maka betambahlah wawasan kalian, sekian artikel kali ini jangan lupa komen dan share untuk menambah wawasan orang banyak, terima kasih.

Mengenal Lebih dalam Tentang Planet Merkurius

Mengenal Lebih dalam Tentang Planet Merkurius
Halo sahabat astronomi pada artikel kali ini saya bercerita tentang Merkurius, yang notabenenya planet terdekat dengan matahari. Merkurius merupakan planet terkecil di tata surya kita dan terdekat dengan Matahari, Merkurius hanya sedikit lebih besar dari Bulan dan Bumi. Dari permukaan Merkurius, Matahari akan muncul lebih dari tiga kali lebih besar daripada ketika dilihat dari Bumi, dan sinar matahari akan sebanyak 11 kali lebih terang. Meskipun kedekatannya dengan Matahari, Merkurius bukanlah planet terpanas di tata surya kita - sebutan itu milik Venus terdekat, berkat komposisinya yang padat. Tapi Merkurius adalah planet tercepat, melesat mengelilingi Matahari setiap 88 hari Bumi.

• Ukuran dan Jarak
Dengan radius 1.516 mil (2.440 kilometer), Merkurius sedikit lebih dari 1/3 lebar Bumi. Jika Bumi seukuran nikel, Merkurius akan menjadi sebesar blueberry.

Dari jarak rata-rata 36 juta mil (58 juta kilometer), Merkurius berjarak 0,4 unit astronomi dari Matahari. Satu unit astronomi (disingkat AU), adalah jarak dari Matahari ke Bumi. Dari jarak ini, dibutuhkan sinar matahari 3,2 menit untuk perjalanan dari Matahari ke Merkurius.

• Orbit dan Rotasi
Merkuriua yang sangat eksentrik, berbentuk telur mengorbit planet sedekat 29 juta mil (47 juta kilometer) dan sejauh 43 juta mil (70 juta kilometer) dari Matahari. Kecepatannya mengelilingi Matahari setiap 88 hari, perjalanan melalui ruang angkasa di hampir 29 mil (47 kilometer) per detik, lebih cepat daripada planet lainnya.

Merkurius berputar perlahan pada sumbunya dan menyelesaikan satu putaran setiap 59 hari Bumi. Tetapi ketika Merkurius bergerak paling cepat dalam orbit elipsnya mengelilingi Matahari (dan ini paling dekat dengan Matahari), setiap rotasi tidak disertai dengan matahari terbit dan terbenam seperti di kebanyakan planet lain. Matahari pagi muncul naik sebentar, terbenam dan bangkit kembali dari beberapa bagian permukaan planet. Hal yang sama terjadi secara terbalik saat matahari terbenam untuk bagian lain dari permukaan. Satu hari matahari Merkuri (satu siklus siang-malam penuh) setara 176 hari Bumi — lebih dari dua tahun di Merkurius.

Sumbu rotasi Merkurius dimiringkan hanya 2 derajat sehubungan dengan bidang orbitnya mengelilingi Matahari. Itu berarti berputar hampir sempurna tegak dan tidak mengalami musim seperti banyak planet lain lakukan.

• Pembentukan
Merkurius terbentuk sekitar 4,5 miliar tahun yang lalu ketika gravitasi menarik gas berputar dan debu bersama untuk membentuk planet kecil ini yang terdekat dengan Matahari. Seperti planet terestrial lainnya, Merkurius memiliki inti pusat, mantel berbatu, dan kerak padat.

• Struktur
Merkurius adalah planet terpadat kedua, setelah Bumi. Ia memiliki inti logam besar dengan radius sekitar 1.289 mil (2.074 kilometer), sekitar 85 persen dari radius planet. Ada bukti bahwa itu sebagian cair, atau cair. Cangkang luar Merkurius, yang sebanding dengan cangkang luar Bumi (disebut mantel dan kerak), tebalnya hanya sekitar 400 kilometer (250 mil).

• Permukaan
Permukaan Merkurius menyerupai bulan Bumi, bekas luka akibat banyak kawah akibat tabrakan dengan meteoroid dan komet. Crater dan fitur-fitur di Mercury dinamai sesuai dengan artis, musisi atau pengarang terkenal, termasuk penulis anak-anak Dr. Seuss dan perintis tari Alvin Ailey.

DAS dampak yang sangat besar, termasuk Caloris (960 mil atau 1,550 kilometer dengan diameter) dan Rachmaninoff (190 mil, atau 306 kilometer dengan diameter), diciptakan oleh dampak asteroid di permukaan planet pada awal sejarah tata surya. Meskipun ada wilayah luas dengan medan yang halus, ada juga tebing, beberapa ratus mil panjang dan menjulang hingga satu mil tinggi. Mereka naik saat interior planet itu mendingin dan terkontraksi selama miliaran tahun sejak Merkurius terbentuk.

Sebagian besar permukaan Merkurius akan tampak coklat keabu-abuan ke mata manusia. Garis-garis terang disebut "sinar kawah." Mereka terbentuk ketika asteroid atau komet menyerang permukaan. Jumlah energi yang sangat besar yang dilepaskan dalam dampak seperti itu menggali lubang besar di tanah, dan juga menghancurkan sejumlah besar batu di bawah titik benturan. Sebagian dari material yang dihancurkan ini dibuang jauh dari kawah dan kemudian jatuh ke permukaan, membentuk sinar. Partikel halus dari batu hancur lebih reflektif daripada potongan besar, sehingga sinar tampak lebih cerah. Lingkungan ruang — dampak debu dan partikel angin-matahari — menyebabkan sinar menggelap seiring waktu.

Suhu di permukaan Merkurius ekstrim, baik panas maupun dingin. Pada siang hari, suhu di permukaan Merkurius bisa mencapai 800 derajat Fahrenheit (430 derajat Celcius). Karena planet ini tidak memiliki atmosfer untuk menahan panas itu, suhu malam hari di permukaan bisa turun menjadi minus 290 derajat Fahrenheit (minus 180 derajat Celsius).

Merkurius mungkin memiliki es air di kutub utara dan selatan di dalam kawah yang dalam, tetapi hanya di daerah bayangan permanen. Di sana bisa cukup dingin untuk melestarikan air es meskipun suhu tinggi di bagian planet yang diterangi matahari.

• Suasana
Alih-alih atmosfer, Merkurius memiliki eksosfer tipis yang terdiri dari atom-atom yang diledakkan dari permukaan oleh angin matahari dan meteoroid yang mencolok. Eksosfer merkuri sebagian besar terdiri dari oksigen, natrium, hidrogen, helium, dan kalium.

• Potensi untuk Hidup
Lingkungan Merkurius tidak kondusif bagi kehidupan seperti yang kita ketahui. Suhu dan radiasi matahari yang menjadi ciri planet ini kemungkinan besar terlalu ekstrim bagi organisme untuk beradaptasi.

• Bulan
Merkurius tidak memiliki bulan.

• Magnetosfer
Medan magnet Merkurius diimbangi relatif terhadap ekuator planet. Meskipun medan magnet Merkurius di permukaan hanya memiliki satu persen kekuatan Bumi, ia berinteraksi dengan medan magnet dari angin matahari untuk kadang-kadang menciptakan tornado magnetik yang kuat yang mengalirkan cepat, panas surya angin plasma ke permukaan planet. Ketika ion-ion itu menyerang permukaan, mereka melumpuhkan atom-atom yang bermuatan netral dan mengirimkannya pada lingkaran tinggi ke langit.

Nah, sudah tau kan rincian rincian dari planet Merkurius. Maka betambahlah wawasan kalian, sekian artikel kali ini jangan lupa komen dan share untuk menambah wawasan orang banyak, terima kasih.

Subscribe Our Newsletter

Notifications

Disqus Logo