Jumat, 12 Oktober 2018

Inilah yang dipelajari NASA ketika Cassini menjelajah ke Saturnus

Pesawat Ruang Angkasa Cassini
Hai sobat astronomi, admin akan memberitahukan kalian apa yang dipelajari NASA ketika pesawat Cassini menjelajah Saturnus. NASA memberhentikan pesawat ruang angkasa Cassini ke Saturnus tahun lalu setelah hampir dua dekade penemuan-penemuan inovatif.

Selama hampir 20 tahun misi, pesawat ruang angkasa Cassini NASA mendefinisikan kembali pemahaman kita tentang Saturnus. Dan sementara Cassini mengirim transmisi terakhirnya ke Bumi saat meresap ke dalam planet yang berdering pada September lalu, para ilmuwan baru saja menerbitkan lebih dari setengah lusin makalah menggunakan data yang dikumpulkan selama "Grand Finale" nya. Studi-studi yang dipublikasikan di kedua Sciencedan Surat Penelitian Geofisikamembantu menyaring pengetahuan kita tentang planet dan cincinnya dan bagaimana mereka berevolusi.

Ilmuwan planet Hunter Waite dari Southwest Research Institute dan rekan-rekannya, misalnya, telah menemukan bagaimana hujan es air dari cincin Saturnus ke atmosfernya pada kekalahan 22.046 lbs (10.000 kg) per detik. Dan material lain jatuh dari cincin juga.

“Hampir semua yang kami lihat tidak terduga,” kata Waite tentang materi yang jatuh ke atmosfer Saturnus. “Semua hal selain air tidak diharapkan, jadi metana, karbon monoksida, nitrogen molekuler,” dan lebih sedikit kejutan. Tim juga tidak berharap melihat begitu banyak materi yang jatuh. "Kami berharap untuk melihat sedikit hidrogen dan helium yang akan datang dari atmosfer itu sendiri dan mungkin sedikit uap air ... apa yang kami lihat jauh lebih rumit," kata Waite.

Hasil ini, digabungkan dengan artikel lain, termasuk satu dari peneliti Hsiang-Wen Hsu dan rekan. Tim mengidentifikasi komposisi partikel debu yang jatuh dari cincin Saturnus menuju planet.

Seperti tim Waite, para peneliti ini tahu es air membentuk lebih dari 95 persen cincin Saturnus. Tetapi konten yang tersisa lebih misterius, sampai sekarang. Tim Hsu melihat butiran es dan menemukan bahwa ada sejumlah besar silikat juga.

Dalam makalah yang berbeda, peneliti Donald Mitchell dan rekan juga mempelajari butiran debu jatuh dari Saturnus , meskipun mereka berfokus pada fisika yang membuat mereka jatuh di tempat pertama.

Namun, tidak semua makalah ini berfokus pada cincin. Dalam satu artikel, peneliti Michele Dougherty dan rekannya menggunakan data dari transmisi terakhir Cassini untuk mempelajari medan magnet planet . Mereka mengidentifikasi struktur magnetik skala kecil yang menunjukkan proses kompleks dan dinamis di dalam Saturnus.

Dan di lain Kertas, penulis Elias Russos dan timnya detail penemuan mereka sabuk radiasi baru dalam cincin Saturnus.

Selain itu, peneliti Laurent Lamy dan rekannya melakukan pengukuran saat Cassini melakukan perjalanan melalui area magnetosfer planet yang menghasilkan emisi radio aurora planet . Emisi ini dihasilkan di semua planet termagnetisasi yang diketahui.

Sekian postingan kali ini, semoga menambah wawasan kalian. Jangan lupa share ya.

Load comments